Cara Menghitung Biaya Listrik Otomatis(Ms Excel)

Oleh
Menghitung biaya listrik rumah tangga - Setelah sebelumnya menghitung perkiraan jumlah pemakaian listrik pada skala rumah tangga, kali ini kita akan mencoba menghitung untuk biaya listrik bulanan yang akan kita keluarkan sesuai dengan jumlah kWh listrik terpakai dan tarif dasar listrik (TDL) PLN yang harus digunakan. Jadi, dengan jumlah kWh terpakai yang sama akan tetapi jumlah biaya Rupiah yang harus dibayarkan dapat berbeda antara satu jenis pelanggan dengan pelanggan lainnya termasuk untuk tipe meteran yang berbeda.
Misalkan untuk listrik terpakai 100 kWh pada pelanggan listrik reguler (pasca bayar) 450 VA akan membayar biaya listrik sebesar Rp 48.070,- , sedangkan untuk pelanggan listrik 900 VA Reguler akan membayar Rp 64.993,- . Bagi pelanggan pra bayar 1.300 VA akan membayar Rp 139.256,- .
Ketentuan / aturan mana Tarif dasar listrik tersebut didapat? Dari hasil googling didapat berasal dari Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri ESDM nomor 9 tahun 2014 tentang Tarif Tenaga Listrik yang disediakan oleh perusahaan Perseroan (Persero) PT Perusahaan Listrik Negara. Jadi semua tarif listrik baik untuk keperluan industri, rumah tangga, sosial, layanan khusus, Penerangan jalan umum dsb diatur dalam peraturan tersebut. Ternyata kenaikan tarif listrik pada tahun 2014 memang sudah direncanakan dalam 3 tahap. Tahap pertama juli-agustus 2014, tahap kedua September – Oktober 2014, dan tahap ketiga mulai 1 november – seterusnya.
Kembali lagi ke masalah perhitungan biaya listrik bulanan. Nah, setelah mengetahui jumlah kWh terpakai, selanjutnya kita hitung berdasarkan tabel Tarif Dasar Listrik PLN per 1 November 2014 seperti yang ada di bawah ini.

Contoh 1 : Perhitungan biaya listrik pelanggan 450 VA(watt)

Misalkan jumlah listrik terpakai sebanyak 100 kWh. untuk pelanggan 450 VA dengan tipe meteran Reguler maka jumlah biaya yang harus dibayar :
 

Biaya pemakaian= beban + (kwh blok I x Rp169) + ( kwh Blok II x Rp360) + (kwh Blok III x Rp495)
= Rp11.000 + (30 x Rp 169) + (30 x Rp 360) + (40 x Rp 495)
= Rp11.000 + Rp5.070 + Rp10.800 + Rp19.800
=Rp46.670

Selain biaya tersebut, kita harus juga membayar pajak penerangan jalan utama (PJU) sebesar 3% dari biaya terukur tersebut. Jadi total yang harus dibayar adalah :
Biaya total = biaya pemakaian + pajak PJU
= Rp 46.670 + 3%xRp46.670
= Rp 48.070,-

Contoh 2: Perhitungan biaya listrik pelanggan 900 VA(watt)

Misalkan jumlah listrik terpakai sebanyak 100 kWh. untuk pelanggan 900 VA dengan tipe meteran Reguler maka jumlah biaya yang harus dibayar :
 

Biaya pemakaian= beban + (kwh blok I x Rp275) + ( kwh Blok II x Rp445) + (kwh Blok III x Rp495)
= Rp20.000 + (20 x Rp 275) + (40 x Rp 445) + (40 x Rp 495)
= Rp20.000 + Rp5.500 + Rp17.800 + Rp19.800
=Rp63.100

Seperti pada perhitungan untuk pelanggan 450 VA, kita juga harus membayar pajak penerangan jalan utama (PJU) sebesar 3% dari biaya terukur tersebut. Jadi total yang harus dibayar adalah :
Biaya total = biaya pemakaian + pajak PJU
= Rp 63.100 + 3%xRp63.100
= Rp 64.993,-

 

Contoh 3: Perhitungan biaya listrik pelanggan 1300 VA PRA BAYAR

Kita masih memakai contoh jumlah listrik terpakai sebanyak 100 kWh bagi pelanggan 1.300 VA dengan tipe meteran PRA BAYAR maka jumlah biaya yang harus dibayar :
  Biaya pemakaian= kwh terpakai x Rp 1.352
= 100 x Rp 1.352 = Rp 135.200,-

Selanjutnya dengan menyertakan pajak penerangan jalan utama (PJU) sebesar 3% maka biaya yang harus dibayar adalah :
Biaya total = biaya pemakaian + pajak PJU
= Rp 135.200 + 3%xRp135.200
= Rp139.256,-

  Perhitungan biaya listrik dapat kita lakukan dengan cepat menggunakan microsoft excel seperti yang terlihat di bawah ini. Cukup dengan memasukkan nilai perkiraan pemakaian listrik (dalam kWh) dan memberikan daya dan meteran listrik yang terpasang di rumah kita.

File microsoft excel tersebut bisa di dapat langsung download cara menghitung biaya listrik.
Untuk mempermudah, saya juga menambahkan sheet cara menghitung pemakaian listrik rumah tangga.
 

Tips Menghitung Biaya Listrik

Merujuk pada peraturan menteri ESDM untuk tarif dasar listrik, saya melihat pelanggan dengan daya maksimum 1.300 VA ke atas lebih baik menggunakan meteran pra bayar karena untuk pelanggan pasca bayar (reguler) akan dikenakan tarif minimum pemakaian (rekening minimum). Sebagai contoh, bila anda adalah pelanggan 1.300 VA reguler maka pemakaian minimum adalah sebesar Rp 70.304,- . Bila kurang dari nilai tersebut maka nilai tersebut yang akan digunakan sebagai biaya bulanan lisrik anda. Nilai tersebut setara dengan menyalakan empat buah lampu 18 watt selama satu bulan penuh tanpa henti. Untuk daya yang lebih tinggi tentu akan lebih besar lagi.

Terima kasih telah membaca Cara Menghitung Biaya Listrik Otomatis(Ms Excel). Semoga bermanfaat.

Pengunjung aimyaya dot com, terima kasih atas kunjungan anda pada website kami.
Bila anda suka berikan klik "like" pada facebook fan page kami
 

 
dan/atau bila anda merasa artikel ini bermanfaat maka bantu promosikan dengan klik Google di bawah ini :
 

 
TIDAK DIPERKENANKAN MEMPERBANYAK baik secara OFFLINE(print out, cetakan, dsb) maupun ONLINE (blog, artikel, dsb) tanpa seizin aimyaya dot com.
 
Informasi lebih lanjut baca halaman Disclaimer serta Kebijakan dan Privasi yang kami buat.